Who doesn’t like Nasi Padang? Errghh.. atau Nasi Kapau? Sebenernya apa sih perbedaan Nasi Kapau dan Nasi Padang? Karena gw gak tau, mungkin ada yang bisa jelasin?

Well, apa pun perbedaannya yang penting hari ini gw dan Mas Dedy mau mencoba sebuah rumah makan nasi kapau yang lagi hype di kalangan pemburu makanan. Beberapa food vlogger pun pernah review rumah makan ini. Kalo dari rumah kami di Depok, jaraknya lumayan jauh sik, yaitu ke daerah Bintaro. Agak males juga kalo bener-bener niatan dateng ke sini cuma buat makan. Maka dari itu, hari ini, sekalian gw dan Mas Dedy abis cuci mata kuras dompet di IKEA, kami bertekad untuk mencoba makan siang di Nasi Kapau Kedai Pak Ciman di Bintaro.

Perjalanan dari IKEA ke Kedai Pak Ciman memakan waktu sekitar 30 menit. Biar gampang dan gak macet, dari IKEA masuk tol Jakarta-Tangerang menuju JORR. Keluarnya di pintu tol Bintaro/Pd. Aren yaaa.. Setelah keluar tol, gak jauh kok langsung belok kiri ketemu sama Bintaro Heritage Junction. Di situlah Kedai Pak Ciman berada.

Nyampe juga di Nasi Kapau Kedai Pak Ciman

Info yang beredar, kalo mau makan di sini tuh cari jam-jam nanggung karena kalo pas jam makan siang dipastikan ramenya ngalah-ngalahin konser Blackpink di Jakarta. Well, kami pikir, kami sampai di sana jam 14.30an lumayan sepi lah yaaaa… Tapi ternyata tidak semudah itu Fergusoooo… Boookk antri bookkk ??‍♀️??‍♀️

Antrinya lumayan, paling gak 10-15 menitan

Yess, kalo mau makan di situ, gw saranin begitu nyampe cari tempat duduk dulu ya jangan antri pesen dulu. Persaingan untuk mendapatkan tempat duduk di sini sangat kompetitif. Senggol bacok gitu. So, begitu masuk kedainya langsung jalan dengan cool tapi matanya jelalatan ya cari tempat duduk. Begitu dapet, langsung dudukin. Pesen makannya gantian.

Cari tempat duduk dulu, baru antri pesen makan yaaa.. Daripada udah dapet makanannya tapi gak ada kursi ye kan…

Di Nasi Kapau Kedai Pak Ciman kita antri langsung untuk pesen makannya. Jadi gak modelan duduk trus disamper sama pramusajinya. Macam di fastfood lah yaaa… Sambil antri, kita bisa sambil eyeing kira-kira mau makan pake lauk apa. Tapi percayalah, kalian akan labil-selabil labilnya begitu milih lauk. Ribuan macam (agak hiperbola sik, tapi emang banyak banget menunya) menu terhampar di depan mata. Mulai dari yang low bahkan zero cholesterol kayak sayur, ikan, dan ayam. Middle level cholesterol kaya telur puyuh, rendang, dan tunjang. Sampai yang high level cholesterol macam otak sapi dan gajeboh (full sandung lamur, tetelan, gajih, or whatever you name it lah). Beuuhh syurgaaa gaesss… Bengong bengong deh lo mau milih makan pake apa, rasanya pengen pake semua lauk wakakakkakkaa ??

Lagi liat-liat dari kejauhan kira-kira mau pakai lauk apa yaa.. hmmm…

Ketika jarak pandang semakin dekat

Selain itu, ada satu menu favorit yang amat tersohor. Kayanya semua yang dateng pasti pesen ini. Yessss, telor dadar gaesss. Tapi ini telor dadar bukan sembarang telor dadar. Kalo gak salah disebut talua barendo (eh gimana sik nulisnya? CMIIW ya gaesss..). Telor dadar ini terbuat dari campuran telor ayam dan telor bebek, kemudian dikocok bareng sama bumbu, sambel, dan daun bawang kemudian digoreng di minyak yang banyak dan panas. Agak kolesterol sik karena minyaknya bisa diperes kalo baru mateng hahahahahhaha ??

Bintang utama: Telur Dadar

Setelah kaki pegel antri sekitar 10 menitan, tibalah saatnya gw dilayani. Pertama mereka akan mengambilkan nasi yang jenisnya bisa kita pilih antara nasi putih, nasi merah, atau nasi taj mahal (entah ini model nasi yang kaya apa). Kami memilih nasi putih. Kemudian si nasi dikasih sedikit sayur singkong dan sambel. Jreenggg, lalu gw bengong mau milih lauk apa hahahahahha… Setelah semedi, akhirnya gw ngambil tunjang dan cumi pedas. Mas Dedy ngambil terong balado dan gajeboh. Sebagai lauk tambahan kami pesan telur dadarnya dan jange kuah (kerupuk kulit yang disiram kuah gulai). Lauknya bisa diambilin atau langsung aja ambil sendiri. Untuk minumnya standar, es teh manis dan thai tea. So let’s start eating ?

Menu gw: Tunjang alias Kikil plus Cumi Pedas

Menu Mas Dedy: Gajeboh bersama Terong Balado

Untuk rasa masih di level middle. Dibilang enak banget, enggak. Dibilang gak enak juga, enggak. Masih bisa dinikmati, cuma kurang pedes aja sambelnya. Gajeboh dan tunjangnya empuk gaessss.. Fatty banget hahahahhaha ?? Cuminya juga potongannya cukup besar. Terongnya besar dan juicy. Telor dadarnya juga cuco meong. Yang agak out of topic sik kok thai tea-nya enak yak hahahahha ?

So far sih untuk makanannya oke-oke aja, cuma kalo inget antrinya yaaaa gimana yaa wakakakakka ??

Oiyaa untuk harga, mahal atau murah, kalian tentukan sendiri aja ya. Ini gw lampirkan foto bon pembayarannya untuk makan berdua. Worth to try kok gaesss ? Mungkin tricky jam datang aja biar gak ngantri.

Mahal atau Murah?

See you ?