Haiihaii semuaaa.. Di tulisan kali ini, gw mau berbagi pengalaman pertama steril kucing betina gw. Pengalaman yang bikin degdegan, sekaligus ada happy-nya juga 😀

Sebelumnya, kenalin dulu kucing gw namanya Kate. Usianya mungkin sekitar 7 bulanan ya. Anaknya lucu, aktif, dan lincah banget. Bulunya alus dan badannya mayan gembul. Namun, sebelum kondisi dia yang sekarang, kita balik dulu ke 7 bulan silam pas dia pertama kali dateng ke rumah gw ya.

Hallo, aku Kate 😀

Long story short, di suatu pagi yang cerah, rumah gw kedatangan tamu seekor kucing kecil yang mengeong kelaparan. Gak ada takut-takutnya nyamperin manusia, mungkin karena udah terlalu lapar ya. Dasarnya gw, mana tega ngebiarin makhluk kecil kelaparan kaya gitu. Sambil misuh-misuh ngomel gak jelas karena asumsi nih kucing dibuang dan dipisahin dari induknya, gw kasihlah dia makan. Bener aja, dia lahap banget makannya, tanda bahwa dia memang udah sangat kelaparan. Kalau lihat kondisinya waktu itu sih gak terlalu kurus ya, malah perutnya cenderung buncit. Badannya kumal, dekil. Trus kok gw ngerasa kaya kepalanya kecil, tapi badannya (perutnya) gede. Sedikit gak proporsional, kaya kate. Udah gitu, pergerakannya lamban, lelet. Jadi ngeri ketabrak mobil kalo lagi nyebrang ??‍♀️

Sejak kejadian gw kasih makan, dia sering dateng ke rumah gw. Kadang pergi, kalau laper dateng. Gapapa, Alhamdulillah masih ada rezeki buat kasih dia makan. Lagipula, dia terlalu kecil untuk bersaing cari makan sama kocheng-kocheng dewasa lainnya. Hingga akhirnya, dia kami bawa masuk rumah untuk kami lap basah. Gak gampang ternyata bersihin dekilnya dia. Udah berkali-kali dilap, gak ilang-ilang tuh dekil sampai akhirnya kami manggil dia si Buluk, hahahaha kesian amat yak…

Buluk nih super adaptif anaknya. Mudah akrab, ya selain sama kami si sumber makanannya, juga sama Totoro, (almh) Pikachu, dan beberapa kucing kami yang ada di teras (salah satunya namanya Dora. Dia empat bersaudara tapi cuma Dora yang idup, yang lain satu per satu mati karena sakit). Suka nyerondol, pokoknya pede banget deh anaknya. Kemudian, lama-lama, kok si Buluk nih bersih dengan sendirinya, bulunya menghalus dan agak panjang, pergerakannya gak lagi lamban, dan bentuk tubuhnya mulai proporsional. Intinya, si Buluk yang tadinya dekil, pelan-pelan menjelma jadi princess.

Dari kiri ke kanan: Kate, Dora, dan Totoro. Trio rusuh 😀

Dan beneran, dia jadi cantik banget bokkk. Kalo liat sekilas, dia kaya kucing ras. Trus mukanya lucu banget, bikin kami jadi gemess. Bahkan tamu-tamu yang liat dia pun seneng karena si Buluk welcome banget anaknya. Gak takut sama orang dan menyenangkan kalo diajak main.

Hah! Ada gosip apaa?

Aku ngantuk, Bun -Totoro-

Hingga tibalah waktunya dibawa ke dokter hewan. Niatnya mau vaksin tapi gak boleh karena si Buluk pilek pas dibawa. Sementara, syarat untuk vaksin si kucing harus dalam kondisi yang fit, no diare, no pilek, no muntah. Gagallah Buluk divaksin karena dia lagi pilek. Akhirnya dikasih obat dulu. Nah pas dateng ke drh ini, karena harus kasih info nama hewannya, kami mikir kasih nama siapa ya, masa Buluk. Kesian amat. Setelah musyawarah mufakat, kami memilih Kate. Tapi literally Kate, dibaca Ka-Te. Cumaaaa pas gw bilang ke drh, si drh selalu nyebutnya dengan lafal ‘Keiyt’, semacam baca nama bininya Pangeran William. Yauds deh, akhirnya kami putuskan namanya Kate dengan dibaca ‘Keiyt’.

After a week konsumsi obat pilek, gw mau bawa lagi ke drh buat vaksin. Tapi kali ini, gw curiga Kate hamil karena kok kayanya perutnya agak gendutan, dan emang sempet ditomplok Totoro walau gw gak tau kejadian apa gak tuh perkawinan. Abis Kate tampak centil ughak. Ehh taunya si drh-nya juga nyadar perut Kate agak gendutan. Yauds, gw ceritain aja kecurigaan gw. Dirabalah perut Kate sama drh-nya. Beliau bilang, dari hasil rabaan memang terasa rahim Kate agak membesar, kelenjar susunya pun agak gemoy. Sayangnya, di klinik tersebut gak ada alat USG, jadi gak bisa firm nyatain apakah Kate hamil atau gak. Akhirnya Bu drh menyarankan Kate untuk tidak vaksin dulu karena khawatir lagi hamil. Beliau minta gw untuk coba lihat dulu perkembangan perut Kate semingguan ke depan. Kalo membesar ya brarti dia fixed hamil. Duileee padahal umur juga baru 5 bulanan kali ??‍♀️??‍♀️

Well, Kate akhirnya gw bawa pulang lagi. Udah gitu, beberapa hari setelahnya Kate pilek lagi, cuma kan gak boleh dikasih obat ya karena masih asumsi hamil. Jadi, Kate konsumsi vitamin aja. Sampai akhirnya di suatu siang yang cerah, kami lagi bobo-bobo lucu sama Kate, tetiba gw melihat ada cairan berwarna ijo (hampir kaya ingus) keluar dari vagina Kate. Duhhhh, langsung panik kan ya gw itu apaan. Kami mikir apa iya si Kate dudukin ingusnya sendiri? Tapi kan itu posisinya lagi tidur. Lagian pas banget tuh ingus bisa kedudukan tepat di vagina. Cairan itu kemudian gw seka pake tisu dan gw foto sebagai barbuk. Tentu saja gw terpikir ke drh lagi. Namun sambil nunggu jadwal ke drh, kami gugling dong. Dari mbah gugel, kesimpulannya kalo keluar cairan kaya gitu adalah infeksi rahim. Ya ampun gw langsung lemes ye kaaann. Apaan lagi ini ya Tuhan T__T

Seperti inilah penampakan cairan yang keluar dari vagina Kate T__T

Sampai akhirnya datang lagilah gw ke drh, jadwal booster vaksin Totoro dan Dora. Tentu aja gw bawa sekalian si Kate mau konsul temuan cairan itu. Gak beda dengan hasil gugling kami, drh menyimpulkan dugaan infeksi rahim ke Kate. Cairan yang keluar adalah nanah hasil peradangan rahim. Jadi, waktu beliau raba rahim Kate agak besar itu kemungkinan tidak berisi fetus, tetapi membesar karena meradang. Namun untuk memastikan, drh menyarankan gw untuk melakukan USG ke Kate. Beliau kasih rujukan ke klinik lain yang punya fasilitas USG. Jika memang infeksi rahim, maka harus dilakukan tindakan sterilisasi. Degdegan banget kan gw ??

Ajaib! Pohon berbuah kocheng! Aku Dora 😀

Semingguan kemudian, gw datangi klinik tersebut untuk USG si Kate. Dari hasil USG terlihat bahwa memang tidak ada fetus di rahim Kate. Namun, rahim Kate memang menebal, tergambar keruh pada layar USG. Ih lemes kali akuu.. Fixed, ada infeksi di rahim Kate yang menyebabkan rahimnya menebal. Menurut info dari drh-nya, infeksi rahim ini biasanya disebabkan oleh dua hal: faktor hormonal dan perkawinan. Gw kemudian laporan ke drh yang biasanya. Tapi beliau juga udah dapet laporan dari klinik tempat Kate USG. Kesimpulannya tetep, Kate baiknya disteril sebelum infeksinya bertambah parah. Untuk sementara Kate dikasih obat dulu untuk mengurangi infeksinya

Gw bagai tersambar petir di siang bolong (agak lebay yaa). Tapi jujur, gw degdegan setengah mati untuk mengiyakan saran steril untuk Kate. Lumayan semingguan gw mikir buat steril Kate atau gak. Kalo Mas Dedy sih langsung iya steril aja. Lha gw mules ya sodara-sodaraaaa.. gw belom pernah sterilin kucing-kucing gw huhuhuhuhu… Sungguh sebuah periode berpikir yang menguras energi dan pikiran karena kalo kenapa-kenapa, bisa nyesel gw. Soalnya si Kate juga gak kliatan kaya sakit. Semua aktivitas normal. Ini yg bikin gw galau. Kliatannya Kate gak kenapa-kenapa kok. Tapi gw takut nyesel juga kalo gw diemin trus parah trus Kate tersiksa. Tapi degdegan juga ngebayangin Kate steril. Segitu galaunya gw. Sampai akhirnya gw mengiyakan saran steril Kate, dengan perasaan yang berkecamuk.

Kate akhirnya dijadwalkan menjalani operasi sterilisasi Minggu, 20 Desember 2020 pukul 13.00. Kate maksimal boleh makan pukul 04.00 karena akan puasa dulu 8 jam, diantar ke klinik pukul 09.00 untuk kemudian operasi di pukul 13.00. Ya Tuhan nervous-nya gw
Minggu pagi jam 4 gw bangun buat nyuapin Kate makan. Agak gw paksa makan sih secara itu belum jam makannya dia. Tapi daripada dia kelaparan kan yaaa.. Jam 9 kami antar Kate ke drh untuk observasi dan istirahat sebelum operasi. Di rumah, gw nervous banget menuju jam 1 siang. Sampai akhirnya drh-nya WA, beliau menyampaikan bahwa Kate sudah persiapan operasi dan mohon doa agar operasinya lancar. Maaakkkk, degdegan maakkkk..

Gak sampe 1 jam, drh sudah WA gw lagi ngabarin bahwa operasi lancar dan sudah selesai. Minta doa semoga pemulihan Kate lancar. Kondisi rahim Kate saat diangkat tidak bengkak berlebihan dan tidak ada nanah. Mencelos hamba. Lega karena operasi selesai dengan lancar. Sekarang tinggal doa Kate segera siuman dan bisa beraktivitas normal kembali.

Pukul 20.00 drh WA lagi mengabari bahwa Kate sudah sepenuhnya sadar dan sudah bisa disuap makan. Kate mau makan. Ya Allah itu rasanya mulai tenang pelan-pelan. Gw boleh tengok Kate besoknya alias Senin.

Senin pagi gw udah cakep mau nengok Kate. Drh udah ngabarin kalo Kate sudah bisa makan sendiri dengan lahap, sudah pup dan pipis, gak lesu, dan luka pasca operasinya juga mulai membaik. Duh, makin lega gw. Begitu gw dateng dan masuk ke ruang Kate dirawat, si Kate langsung mengeong menyambut gw dan seneng banget dikeluarin dari kandang. Langsung manja, lari-larian, dan ngajak main. Buyar semua bayangan gw yang tadinya ngira si Kate bakal tidur terkapar dengan infus. Lha bocahnya udah lari-larian begitu 😀

Kate seneng banget pas gw tengok 😀

Luka pasca operasinya

At the end, gw udah makin lega dan ilang nervous liat kondisi Kate pasca operasi. Hilang sudah semua kekhawatiran dan cemas gw selama ini. Alhamdulillah Kate kondisinya baik. Kate dirawat untuk observasi sampai Rabu. Kami jemput Kate pulang di hari Kamis karena kondisi Kate udah stabil dan normal, walau luka bekas operasinya agak bengkak sedikit tapi drh bilang itu wajar dan akan mengempis sendiri. Paling kami di rumah harus jagain supaya dia gak loncat-loncatan dulu. Alhamdulillah welcome home, Kate. Sehat terus ya jangan sakit-sakit lagiiii ️:)

Horeee I am home 😀

Catatan:
Sedikit info bagi yang perlu perkiraan harga steril dengan kasus infeksi rahim, si Kate ini total menghabiskan Rp1.127.000 untuk bedah sterilisasi, obat, makanan selama dirawat, dan biaya rawat inapnya selama 4 hari.